Posted by: Rumah Sains ilma | April 7, 2010

Bermain Sains Di TK

Beberapa Taman Kanak-kanak di Indonesia telah memulai setapak langkah berani yang bagus yakni mengajak anak-anak mengenal sains dengan melakukan eksperimen. Langkah ini dapat dipandang setidaknya melalui dua kacamata. Melalui kacamata bisnis, boleh jadi ini sebuah langkah diferensiasi, bagian dari cetak biru strategi memenangkan pasar. Melalui kacamata idealisme, boleh jadi ini merupakan salah satu keluaran dari kegelisahan panjang tentang bagaimana seharusnya anak-anak dibesarkan. Boleh jadi pula, kacamata itu bifokal: bisnis dan idealisme dalam satu “kaca”.

Pertanyaannya dari sudut usia anak-anak adalah, apakah tidak terlalu cepat? Ada sebuah korespondensi elektronik yang pernah saya baca mengenai ini. Jawabannya ialah, tidak ada saat yang terlalu cepat untuk memperkenalkan sains melalui eksperimen. Saya setuju.

Pertanyaan dari sudut manfaat bagi anak-anak adalah, apakah efektif bermain sains di TK? Tergantung. Apabila sesudah eksperimen anak-anak dijejali dengan penjelasan-penjelasan, maka itu tentulah sangat jauh dari efektif. Ambil contoh eksperimen membesarkan balon dengan mempertemukan cuka dan soda kue di dalam botol yang mulutnya dipasangi balon. Andaikan saja kegiatan eksperimen diakhiri dengan memberikan penjelasan mengapa terjadi begitu, maka menurut pengalaman tidak akan digubris. Anak-anak terlalu sibuk mengamati balon yang semula terkulai tiba-tiba meregang dan membesar. Sudah itu mereka saling sibuk bercerita, “hei, balonku jadi besar”, sementara yang lain menimpali, “balonku juga”, lalu ada yang tak mau kalah, “balonku lebih besar”. Tertibkanlah mereka untuk duduk di tempat masing-masing, karena akan ada penjelasan tentang “gas”. Mungkin mereka akan bisa ditenangkan sebentar, kemudian gaduh lagi. Pikir mereka, “orang dewasa ini ngomong apa sih?” atau Ada balon lagi untuk digede-in nggak?”

Jauh lebih inspiratif apabila dibiarkan saja anak-anak itu terus mengamati. Saling berceloteh. “Hei lihat, ada busa di dalam botol”. Sementara yang lain menimpali, “Wuih, botolnya jadi dingin!” Tak perlu dipaksakan hadirnya penjelasan-penjelasan, kecuali apabila ada yang bertanya. Inipun haruslah sederhana. Lantas kalau begitu apa manfaatnya? Bukankah nilai sainsnya terletak pada jawaban dari pertanyaan “mengapa terjadi seperti itu?”

Benar demikian, tetapi biarlah penjelasan itu nanti saja saat mereka sudah bertambah usia. Tanpa itu pun sesungguhnya mereka sudah belajar banyak. Di antaranya mereka sudah melakukan pengamatan atau observasi (balon yang terkulai menjadi besar, botol menjadi dingin dan muncul gelembung udara), dan juga membandingkan (balonku lebih besar). Mereka belajar bahwa ada cara lain untuk membesarkan balon selain meniup dengan mulut atau pompa, bahwa ada dua bahan “hebat” yang apabila dicampur bisa membuat balon jadi besar. Mereka juga mengamati, bahwa sesuatu yang tadinya tidak ada menjadi ada.

Di rumah, biasanya mereka bercerita kepada ayah dan ibu. Dengan tutur yang barangkali masih melompat-lompat, mereka berupaya menceritakan kembali langkah eksperimen dengan urut. Dalam bentuk yang sederhana, mereka belajar presentasi. Biasanya pula mereka akan terinspirasi untuk mengulangi lagi percobaan serupa itu, kali ini dengan bahan-bahan yang lain. Bagaimana kalau gula dan garam yang dicampur, apa bisa balon membesar? Mungkin bisa. Coba tambahkan sabun, lalu tepung, lalu bahan lain sehingga akhirnya menjadi adonan yang tidak karuan. Balon tetap saja tidak besar. Mereka lalu berpikir kira-kira seperti ini, “o, kalau begitu aku perlu dua bahan yang tadi dipakai di sekolah. Tapi meskipun nggak berhasil membesarkan balon, aku berhasil membuat campuran yang seru. Asyik juga.” Jelaslah terlihat proses kreatif berlangsung di sini. Jelas pula terlihat serangkaian disiplin sains, seperti mendefinisikan masalah (apakah gula dan garam bisa membesarkan balon?) membuat hipotesis (mungkin bisa), melakukan percobaan (kegiatan campur mencampur), dan menyimpulkan (ternyata balon tidak membesar dan eksperimen tidak harus selalu berhasil).

Ada lagi manfaat yang amat penting. Memberikan kesempatan bereksperimen kepada anak-anak berarti mendorong mereka untuk berani mencoba. Suatu sifat mental yang kini amat berharga dan langka di dunia orang dewasa. Banyak sungguh orang dewasa yang terpenjara oleh ketakutan dan kecemasan yang diciptakan oleh pikiran sendiri. Amat sering kita jumpai orang-orang yang tak berani mengambil resiko, memilih diam, menghamba kepada kemapanan. Jikalau kesempatan untuk berani mencoba terus menerus diberikan kepada anak-anak, maka sangat mungkin kelak mereka tumbuh menjadi manusia penempuh resiko, sang pembuka jalan, sang pencatat sejarah.

Selain itu melakukan eksperimen adalah pintu yang paling asyik untuk memasuki dunia sains. Kalau dilakukan di masa kanak-kanak, maka ia berpotensi besar untuk menjadi memori masa kecil yang menyenangkan. Saat bertambah usia dan tiba waktunya mereka mendalami sains dengan disiplin yang lebih “serius”, maka memori masa kanak-kanak itu akan bermetamorfosis menjadi sebentuk persepsi, bahwa sains itu menyenangkan!

Tatkala sains menjadi menyenangkan, maka energi yang besar akan bersemayam di dalam diri anak-anak. Ketakutan dan kecemasan bahwa sains itu menyeramkan dapat dipastikan akan terkubur dalam-dalam. Kalaulah itu terjadi, sungguh berbahagialah bangsa ini. Mimpi untuk menyejajarkan diri dengan bangsa-bangsa dunia dalam hal sains dan teknologi bukan lagi bagai pungguk merindukan bulan.

A. Muzi Marpaung

About these ads

Responses

  1. Assalamualaikum Pak Muzi!!
    Pak Muzi…, saya guru sebuah TK di Sarua Ciputat, bulan Maret 2011 besok tema pembelajaran di sekolah tentang “hujan”, saya mohon diberikan ide untuk percoaan sederhana yang berkaitan dengan HUJAN, terima kasih atas penjelasannya.

    • Ada beberapa eksperimen yang dapat dilakukan, tetapi sebagian kurang cocok untuk anak tk. Misalnya, membuat hujan buatan dengan cara menguapkan air lalu mengembunkannya lagi. Beberapa yang sederhana yang bisa dilakukan di TK :

      1. Mengembunkan uap air yang ada di udara. Caranya : Isi gelas dengan air yang sangat dingin. Tutup dengan tutup gelas dan biarkan di ruangan terbuka. Lama-kelamaan akan muncul butiran air di dinding gelas sebelah luar. Ini terjadi karena dinding gelas yang dingin mengembunkan uap air yang ada di sekitarnya. Hujan juga terjadi karena uap air berupa awan (mendung) mengalami pengembunan secara bersama-sama dalam jumlah banyak.

      2. Bermain tetesan air dengan pipet atau sedotan. Siapkan kertas warna (kertas krep). lalu minta anak untuk meneteskan air dengan pipet dengan ketinggian yang berbeda-beda. Akan terlihat bentuk tetesan air di permukaan kertas berbeda-beda ukurannya. Ini merupakan simulasi dari tetesan air hujan yang kadang berukuran besar dan kadang berukuran lebih kecil.

      Semoga membantu

  2. Pak saya adalah guru TK, dan jg mengelola kursus untuk usia SD. Namun kami berlokasi di Makassar. Bagaimana jika kami tertarik ingin menyelenggarakan kursus sains untuk TK dan SD? Apakah kami bisa mengikutkan guru kami dalam pelatihan yg diselenggarakan oleh Rumah Sains Ilma? Jika bisa, kapan ada penyelenggaran kegnya dan berapa biayanya?

  3. Tlong kasih cntoh permainan sains tuk anak tk pak.trims

  4. pak, saya pernah praktek sains balon mengembang menggunakan sitrun dan cuka. dalam lomba mengajar tk. hasilnya bagus. anak-anak semangat. ada gelembung, botol dingin dan balon mengembang. tapi saya benar-benar down, kaena dilarang oleh pengawas di kota saya. katanya berbahaya untuk anak tk, sainsnya terlalu tinggi. apa benar demikian pak, padahal sudah banyak yang mempraktekkan dan tidak masalah. adakah pedoman untuk memperkuat argumentasi saya pak? trimksh.

    • soda kue, citrunzuur (asam sitrat) dan cuka (encer) adalah bahan yang tidak berbahaya. kalau untuk soal tingkat sains yang tiggi itu relatif. kepada anak tk kita tidak memberikan penjelasan-penjelasan ilmiah dari suatu percobaan, melainkan sebatas memberikan pengalaman yang menyenangkan.

    • bermain sains di TK ditujukan untuk memberikan memori yang menyenangkan tentang sains. tidak perlu ada penjelasan ilmiah. sementara sodakue dan cuka adalah bahan makanan yang aman.

  5. met sore bang Muzi,
    Saya sedang mencari suatu lembaga kursus atau sekolah pengenalan sains untuk anak saya 4,5tahun.
    Apakah anak saya bisa bergabung ditempat bang Muzi (ILMA) berupa sekolah yang tiap hari datang atau semacam extrakulikuler ??
    lokasi kediaman kami di pondok aren-bintaro, apakah ILMA punya cabang/rekanan sekitar bintaro ???

    tolong bang…saya berminat sekali membekali anak saya dengan sains sedini mungkin.

    terimakasih – mama Fany

    • Klub sains ilma baru diperuntukkan anak usia 6 tahun ke atas. programnya akan diluncurkan habis lebaran ini. untuk yang masih kecil, saya sarankan ikut program weekend science saja, yang biasanya berlangsung di hari sabtu. bisa hubungi 021-74631039

  6. ASSLM. sAYA GURU TK di kota Tebing Tinggi. Memang benar seperti apa yang bang Muzi katakn, anak TK tidak memerlukan penjelasan yang terperinci, Krn mereka lebih tertarik pada objek yang sedang dilakukan. Bahkan ketika kami memncoba membuat gunung meletus anak-anak berulang kali mencobanya.

    • terima kasih

  7. TRIMAKASIH RUMAH SAINS ILMA KARENA TELAH BANYAK MEMBERIKAN INSPIRASI KREATIF…

  8. assalamu’alaikum bang muzi….kasih ide dong tentang sifat air….makasih sebelumnya

  9. ass. pak saya minta bantuannya sain kentang selain kentang api, kentang terapung dan kertas pemotong kentang untuk tingkat tk. trmksh. latifah. wsalam

  10. Thanks informasi dan ilmunya

  11. Sanagat menarik, dapat menambah pengetahuan dan pemahaman anak, terimakasih udah disare..salam

    • sama-sama. semoga bermanfaat

  12. Pak untuk mengadakan kunjungan ke rumah sains ilma bagaiaman caranya?

  13. Untuk mengadakan kunjungan ke rumah sains ilma bgmana caranya?

    • akan segera kami kirimkan email

  14. Bagus bgt


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 84 other followers

%d bloggers like this: